UK Chooses Not to Ban Video Game Loot Boxes

kotak jarahan

kotak jarahanPerdebatan di berbagai negara di dunia mengenai loot box dalam video game cukup sering terjadi dalam beberapa tahun terakhir. Banyak argumen telah diajukan mengenai keamanan mereka, tetapi salah satu masalah utama yang dimiliki para juru kampanye tentang topik kotak jarahan adalah bahwa mereka dapat menimbulkan risiko bagi perjudian anak-anak.

Namun salah satu pertanyaan kunci yang telah didiskusikan oleh anggota parlemen adalah apakah kotak jarahan benar-benar berfungsi sebagai aktivitas perjudian atau tidak. Sementara Komisi Perjudian Inggris bersikeras bahwa mereka tidak berjudi karena fakta bahwa mereka tidak memiliki nilai uang, yang lain menyarankan bahwa ini tidak relevan karena orang tidak tahu apa yang mereka terima dan berjudi untuk membukanya.

Dan meskipun Komisi Perjudian Belgia melarang kotak jarahan pada tahun 2018 karena menyatakannya sebagai bentuk perjudian, Inggris tidak mengikutinya. Ini tidak menghentikan mereka untuk menjadi subjek perdebatan, dan ada harapan bahwa diskusi pemerintah baru-baru ini akan memaksa mereka untuk dibatasi. Namun, sepertinya kekuatan yang ada di Inggris telah mengambil sikap terhadap kotak jarahan yang tidak diatur dalam undang-undang taruhan. Ini terjadi meskipun hubungan antara mereka dan masalah perjudian terungkap.

Sebaliknya, pemerintah menyarankan agar industri video game mengambil tindakan untuk melindungi anak-anak muda dari efek negatif kotak jarahan. Jika perusahaan-perusahaan ini tidak bertindak, maka pemerintah mengatakan akan turun tangan, dan juga meminta agar pembelian kotak-kotak ini dibatasi hanya untuk orang dewasa.

Kembali pada tahun 2020, salah satu pendiri Epic Games Tim Sweeney mendukung seruan agar kotak jarahan diatur, setuju bahwa mereka memang ada sebagai bentuk perjudian. Video game Fortnite yang populer dari perusahaan juga memiliki kotak jarahan yang tersedia untuk dibuka oleh pemain, tetapi Epic menyesuaikan cara mereka diakses pada tahun 2019. Ini memungkinkan pemain untuk melihat dengan tepat apa yang ada di dalamnya sebelum setuju untuk membelinya. Dalam hal ini, ini tidak dapat dilihat sebagai bentuk perjudian, karena pemain video game tahu persis apa yang mereka beli.

Tetapi tampaknya bahkan ini tidak banyak membantu pemerintah untuk mengambil sikap terhadap kotak jarahan.

Korelasi Antara Kotak Loot dan Perjudian

contoh kotak jarahanYang membuat keputusan pemerintah ini semakin mencengangkan adalah ditemukannya bukti kotak jarahan yang terkait dengan perjudian. Hampir 40% anak-anak telah memiliki akses ke teknologi loot box dengan bermain game seperti Call of Duty dan FIFA. Sementara peringatan tentang kotak jarahan mulai berlaku pada tahun 2020 setelah House of Commons melabelinya sebagai tidak pantas untuk siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun, ini tampaknya tidak berdampak banyak pada efek keseluruhannya.

Melalui keputusan itu, peringkat video game memiliki label peringatan yang ditambahkan jika kotak jarahan yang ada dibuka. Penerbit game diharuskan memberikan informasi ini kepada calon pelanggan sebelum mereka melanjutkan membeli konten tersebut.

Tetapi terlepas dari perubahan dan temuan ini, menteri kebudayaan, Nadine Dorries mengatakan bahwa setelah konsultasi selama 22 bulan tentang kotak, langkah “dipimpin industri” yang lebih keras akan berusaha untuk melindungi pemain, daripada langkah pemerintah. Diharapkan bahwa sesuatu akan dimasukkan dalam perombakan Undang-Undang Perjudian Inggris 2005 yang berkaitan dengan pengaturan kotak jarahan. Namun keputusan dibuat terhadap ini, dengan Dorries menyatakan bahwa memaksakan pembatasan pada mereka dapat memiliki “konsekuensi yang tidak diinginkan”.

Dia mendukung pernyataannya dengan mengatakan bahwa jika anak-anak dilarang membeli kotak jarahan, maka mereka mungkin akan menggunakan akun orang dewasa untuk melakukannya. Tetapi sebuah laporan yang diterbitkan sebelumnya pada bulan Juni 2022 memberi label kotak jarahan sebagai “manipulatif”, dan ini melihat kelompok konsumen di 18 negara berbeda mendukung pernyataan itu. Laporan itu, yang dibuat oleh Dewan Konsumen Norwegia (NCC), menunjukkan bahwa para gamer dimanipulasi untuk menghabiskan uang dalam jumlah besar hanya agar mereka dapat mengetahui apa yang ada di dalam kotak.

Dan sementara pemerintah mengatakan bahwa mereka menyadari korelasi antara kotak jarahan dan perjudian bermasalah, tidak dapat dipastikan bahwa hubungan penyebabnya ada di sana. “Pandangan kami adalah terlalu dini untuk mengambil tindakan legislatif tanpa terlebih dahulu mengejar langkah-langkah yang dipimpin industri untuk memberikan perlindungan bagi anak-anak dan remaja dan semua pemain”, katanya dalam sebuah pernyataan resmi.

Pemain Dapat Menukar Hadiah dengan Uang Asli

fitur permainan kotak jarahan futuristikMeskipun barang-barang di dalam kotak jarahan bukanlah fasilitas moneter – sesuatu yang juga dengan cepat disorot oleh pemerintah – Komisi Perjudian sebelumnya telah berbicara tentang situs pihak ketiga yang memungkinkan pertukaran barang-barang kotak jarahan dengan hadiah uang nyata. Situs pertukaran perdagangan ini sendiri bertambah jumlahnya, menawarkan pemain kesempatan untuk menjual item kotak terbuka mereka, jika mereka menginginkannya.

“Anak-anak tidak boleh membeli kotak jarahan tanpa persetujuan orang tua”, kata Dorries. “Selain itu, semua pemain harus memiliki akses ke kontrol pengeluaran dan informasi transparan untuk mendukung permainan mereka”.

Diperkirakan bahwa pembatasan yang lebih ketat akan diberlakukan setelah para menteri dapat melakukan pembicaraan dengan industri video game itu sendiri. Pembaruan pertama di bagian depan ini diharapkan akan dikirimkan dalam tiga bulan pertama tahun 2023.

Tetapi seorang ahli video game yang beroperasi di University of York, Dr David Zendle, berbicara menentang keputusan yang dibuat oleh pemerintah. Dia mengatakan bahwa contoh penyelidikan komite sebelumnya telah mencapai kesimpulan bahwa “aktor jahat” yang beroperasi dari dalam industri video game tidak dapat dipercaya untuk mengatur sendiri hal-hal seperti kotak jarahan atas nama perlindungan pemain. Sebaliknya, Departemen Kebudayaan, Media dan Olahraga (DCMS) menempatkan rubah yang bertugas menjaga kandang ayam, katanya.

Yang lain, James Close dari University of Plymouth, mengumumkan bahwa dia “kecewa” dengan laporan itu. Close telah menerbitkan penelitiannya sendiri tentang hubungan yang jelas antara masalah perjudian dan kotak jarahan, mengklaim bahwa pemerintah mengutip bukti tersebut dan kemudian juga mengatakan tidak ada bukti untuk mendukungnya. Dia juga mempertanyakan pernyataan pemerintah tentang kotak jarahan yang tidak ada hubungannya dengan uang asli, mengingat situs pihak ketiga yang saat ini beroperasi untuk pertukaran.

Author: Terry Walker