Why Do Playing Cards Have Aces, Jacks, Queens and Kings?

ace king queen dan jack bermain kartu dengan jenis yang berbedaAda banyak permainan yang tersedia untuk dimainkan yang menggunakan kartu. Dari variasi blackjack yang menarik hingga permainan poker, semuanya membutuhkannya. Dan sejak beberapa abad yang lalu, kartu remi sudah ada.

Kartu itu sendiri telah berubah selama bertahun-tahun. Berbagai negara di seluruh Eropa dan dunia telah membangun versi mereka sendiri. Namun untuk banyak dari ini, nilai kartunya tetap sama. Mereka selalu cenderung berlari dari yang terendah dari ace dan naik ke Jack, Queen dan King.

Namun, mengapa kita memiliki kartu-kartu ini di dalam setumpuk? Bukankah lebih logis untuk memulai dengan angka 1, daripada kartu as? Apa alasan royalti dan semacamnya muncul di kartu remi juga? Di sini, kita akan melihat kartu-kartu ini dan mencari tahu dari mana asalnya. Plus, kami ingin tahu mengapa setiap setelan hanya memiliki 13 kartu. Apa alasan nomor itu dan apakah ada yang pernah mencoba membuat deck yang lebih besar? Bergabunglah dengan kami untuk melihat lebih dekat kartu remi yang kami gunakan saat ini.

Kartu As

empat kartu ace dengan jenis yang berbedaAce mewakili kartu remi terendah dalam setumpuk, menampilkan satu pip. Ini biasanya diwakili oleh hati, sekop, klub atau berlian di tengah kartu. Kadang-kadang (terutama dalam kasus ace of spades), desainnya besar dan dekoratif. Hiasan kartu as sekop ini muncul pada masa pemerintahan Raja James VI dari Skotlandia. Dia membutuhkan lambang percetakan di as sekop.

Ini diperlukan untuk identifikasi percetakan dan verifikasi pembayaran pajak materai. Kebutuhan khusus itu berakhir pada tahun 1960, tetapi desain kartunya tetap ada. Ini juga kasus hiasan yang datang pada kartu as di negara lain. Prancis menghiasi kartu klub, Rusia menghiasi berlian, dan Genoa menghiasi hati.

Jika Anda melihat ke bahasa Prancis Kuno, dari sinilah kata ‘ace’ berasal. Itu berasal dari kata sebagai, dari bahasa Latin, yang berarti ‘satu unit’. Ini adalah nama yang diberikan untuk koin Romawi kecil, dan penggunaan awalnya adalah untuk sisi dadu dengan satu pip. Karena itu adalah lemparan dadu yang paling rendah, tradisi menyatakan bahwa itu berarti ‘kesialan’ dalam bahasa Inggris Pertengahan. Saat ini, kartu as seringkali juga merupakan kartu remi tertinggi, jadi artinya telah berubah.

Pada awalnya, kartu as memiliki nilai rendah yang dikaitkan dengannya. Ini masih berlaku di banyak game Eropa populer saat ini. Kebetulan, banyak tumpukan kartu Eropa tidak menggunakan indeks ‘ace’ atau ‘A’. Sebaliknya, mereka menggunakan nomor standar ‘1’ pada mereka. Beberapa orang percaya bahwa gagasan modern “ace high” muncul secara bertahap. Sebelum permainan kartu datang ke Eropa, mereka menampilkan setelan dengan peringkat terbalik. Ini terlihat dalam permainan kartu Cina Madiao. Tidak ada kartu pengadilan yang beroperasi sebagai bagian dari permainan. Dek membalikkan setelan koin, jadi angka 1 adalah yang tertinggi dalam setelan itu. Gagasan ini, dan dari permainan kartu lainnya, terbawa ke permainan Eropa. Itu termasuk game seperti Ombre, Maw dan Trionfi.

Kemudian, selama abad ke-15 dan ke-16, peringkat setelan menjadi progresif. Ace datang antara 10 dan J dalam permainan Triomphe, misalnya. Ini adalah permainan Trappola dari Venesia yang beroperasi sebagai yang paling awal dikenal untuk memberi peringkat tinggi pada ace. Sejak saat itu, kartu ini bertahan sebagai kartu tinggi dan rendah di banyak permainan.

Kartu Raja

empat raja bermain kartu dengan jenis yang berbedaRaja, seperti yang diketahui semua orang, adalah kartu yang menampilkan gambar raja di atasnya. Ini biasanya selalu merupakan kartu wajah dengan peringkat tertinggi dari ketiganya dalam satu tumpukan. Namun, beberapa permainan memang menempatkan kartu as lebih tinggi daripada raja. Rajalah yang merupakan kartu pengadilan tertua dan paling terkenal. Sejarah menyatakan bahwa itu kemungkinan besar berasal dari Persia Ganjifeh. Kartu remi ini menggambarkan raja-raja duduk di singgasana. Mereka juga mengungguli kartu raja muda di tumpukan seperti itu.

Begitu kartu remi tiba di Eropa melalui Maluk dan Moor, raja datang. Ada setumpuk kartu Mamluk yang terpelihara dengan baik yang dikenal sebagai paket Topkapı, yang tidak memiliki figur manusia. Sebaliknya, mereka mencantumkan raja dalam teks tertulis, kemungkinan besar karena larangan agama.

Raja yang duduk menjadi umum di seluruh Eropa sejak awal. Namun pada abad ke-15, pembuat kartu Spanyol mulai memproduksi raja yang berdiri. Prancis menggunakan kartu Spanyol yang sama sebelum mengembangkan dek regional mereka sendiri. Dengan demikian, mereka menggunakan kembali banyak desain kartu Spanyol dalam sistem setelan mereka sendiri.

Kartu impor Inggris dari Rouen hingga abad ke-17. Pada titik ini, larangan impor kartu asing menjadi undang-undang. Namun pabrikan Inggris tidak menggunakan bahan berkualitas tinggi untuk geladak mereka. Ini menghasilkan jenis hati yang kadang-kadang disebut dengan nama “raja bunuh diri”. Mengapa? Karena dia sepertinya menancapkan pedangnya ke kepalanya sendiri. Kualitas cetakan yang buruk di Inggris membuat kepala kapak raja menghilang.

Pola Paris dari Prancis menugaskan masing-masing kartu pengadilan dengan nama dari sejarah atau mitologi. Dengan demikian, raja-raja itu dikenal sebagai:

Raja David dari Sekop (Raja Ketiga Kerajaan Israel Bersatu dalam Alkitab Ibrani) Raja Charles dari Hati (Raja Franka dari tahun 768, Raja Lombardia dari tahun 774, dan Kaisar Romawi pertama dari tahun 800) Raja Caesar dari Intan (jenderal Romawi dan negarawan, dan diktator Roma dari 49 SM) Raja Alexander dari Klub (Alexander III dari Makedonia, umumnya dikenal sebagai Alexander Agung)

Sementara sebagian besar pola Eropa kontinental mengambil desain mereka dari setelan Prancis, yang lain telah menghilangkan nama raja.

Kartu Ratu

empat ratu bermain kartu dengan jenis yang berbedaBertentangan dengan apa yang diyakini banyak orang, ratu tidak selalu menjadi bagian dari tumpukan kartu. Selain itu, dalam banyak bahasa Eropa, kata ‘raja’ dan ‘ratu’ dimulai dengan huruf yang sama. Jadi, ratu sering disebut sebagai dame (lady). Ratu biasanya berada di antara raja dan jack. Di beberapa geladak Spanyol dan Italia, sang ratu tidak ada sama sekali. Sebaliknya, seorang ksatria hadir, menawarkan peran dan nilai yang sama.

Ratu juga bisa menjadi kartu yang buruk di beberapa permainan. Misalnya, dalam permainan Hati, ratu sekop adalah salah satu yang harus dihindari. Dia sering disebut dengan berbagai nama yang tidak menyenangkan di game ini.

Saat bermain kartu pertama kali datang ke Eropa pada awal 1400-an, ratu tidak ada di geladak. Kartu wajah datang dalam bentuk raja, ksatria, dan penjahat. Yang terakhir inilah yang sekarang kita sebut sebagai jack. Barulah pada tahun 1440-an para ratu melakukan perampokan pertama mereka ke dalam permainan kartu. Ini dimulai di Jerman dan kemudian menyebar ke kartu remi negara lain. Dia telah ada di kartu sejak saat itu, meskipun seperti yang disebutkan, beberapa negara masih belum memilikinya.

Seperti raja, pola Paris menggabungkan identitas untuk masing-masing ratu. Mereka:

Queen Pallas of Spades (Sebuah julukan dewi Yunani Athena, dewi kebijaksanaan, peperangan dan kerajinan tangan) Queen Judith of Hearts (Berdasarkan Kitab Judith dari Ulangan dalam Alkitab) Queen Rachel of Diamonds (Seorang tokoh Alkitab dan favorit Yakub dua istri) Queen Argine of Clubs (Anagram dari Regina, bahasa Latin untuk “ratu”)

Kartu Jack

empat kartu remi jack jenis yang berbedaDongkrak adalah salah satu kartu remi yang paling menarik, sering kali menggambarkan seorang pria dengan pakaian punggawa tradisional. Pakaian tersebut biasanya dikaitkan dengan Eropa pada abad ke-16 atau ke-17. Jack duduk di antara 10 dan ratu dan merupakan kartu pengadilan terendah di tumpukan. Itu tidak selalu menggunakan nama Jack. Dek kartu awal menampilkan penjahat, yang telah berevolusi menjadi kartu jack.

Pendahulu paling awal dari knave adalah thānī nā’ib di setumpuk kartu Mamluk. Ini mewakili yang kedua atau di bawah wakil). Seperti halnya jack, itu adalah yang terendah dari ketiga kartu pengadilan. Begitu kartu Mamluk tiba di Italia dan Spanyol, kartu ini menjadi prajurit infanteri. Itu peringkat di bawah kartu ksatria (yang nantinya menjadi ratu). Di Prancis, pemain menyebut kartu itu pelayan. Begitu ratu menggantikan ksatria, pangkat raja-ratu-pelayan tiba di Inggris.

Kartu itu menggunakan nama penjahat di Inggris sejak pertengahan abad ke-16. Arti asli kata itu adalah ‘anak laki-laki atau anak muda’. Setara dengan bahasa Jerman, Knabe, masih memiliki arti ini. Sehubungan dengan rumah tangga kerajaan, itu mengacu pada pelayan laki-laki tanpa peran khusus. Kata Prancis Valet memiliki arti yang sama. Knave menjadi kata yang menghina, karena rumah tangga kerajaan akan memiliki begitu banyak pemuda ini. Mereka akan berkeliling jalan-jalan untuk berkelahi, menganiaya gadis-gadis dan menyebabkan gangguan.

Jack menjadi istilah umum pada abad ke-16 dan ke-17. Ini berarti pria generik mana pun, seperti Jack-of-all-Trades. Namun itu tidak benar-benar menjadi bagian dari terminologi kartu remi sampai tahun 1864. Pada titik ini, pembuat kartu Amerika Samuel Hart menerbitkan setumpuk dengan “J”, bukan “Kn”. Games of All Fours telah menyebut bajingan sebagai dongkrak sejak abad ke-17. Namun banyak orang menganggap ini sebagai penggunaan kata kelas rendah. Singkatan kartu untuk knave sangat dekat dengan raja sehingga orang mudah bingung. Kebingungan itu bertambah ketika tanda untuk setelan dan peringkat berpindah ke sudut.

Perubahan dari knave ke jack menjadi mengakar dalam bermain kartu. Padahal buku-buku permainan kartu yang diterbitkan pada akhir abad ke-19 masih menggunakan istilah “knave”.

Nama panggilan Jerman untuk kartu Bauer (berarti “petani” atau “petani”) juga sering digunakan untuk jack. Itu muncul dalam bahasa Inggris sebagai kata pinjaman, Bower. Orang-orang menggunakan ini sebagai kartu truf teratas dalam permainan keluarga euchre.

Seperti halnya raja dan ratu, pola Prancis menghubungkan figur sejarah/mitologis dengan kartu jack. Mereka:

Ogier the Dane sebagai Jack of Spades (Legendary paladin of Charlemagne) La Hire sebagai Jack of Hearts (komandan militer Prancis selama Perang Seratus Tahun) Hector sebagai Jack of Diamonds (pangeran Trojan dalam mitologi Yunani, dan prajurit terhebat selama Trojan War) Lancelot sebagai Jack of Clubs (Karakter dari legenda Arthurian, biasanya digambarkan sebagai teman dekat Raja Arthur)

Bagaimana dengan Jokernya?

sepasang kartu remi jokerSebagai wawasan terakhir, kami juga ingin menyoroti kartu joker. Ditemukan di sebagian besar dek kartu yang cocok dengan Prancis, ini berfungsi sebagai tambahan dari empat setelan standar. Ini adalah permainan Euchre yang mendapat pujian karena memperkenalkan kartu joker. Permainan memang dimulai tanpa joker tidak disertakan. Namun, seperangkat aturan dari tahun 1868 membuatnya berlaku. Saat itu, itu adalah kartu spesimen kosong, tidak dimaksudkan untuk permainan.

Ini mempopulerkan varian permainan yang berjudul “Euchre with the Joker”. Kartu kosong berperingkat di atas semua yang lain dalam versi ini. Namun itu pasti telah digunakan sebelum waktu itu, seperti catatan satir tentang Perang Saudara Amerika dari tahun 1861 mencatatnya. Kartu dengan label “Joker” mulai muncul pada akhir tahun 1860-an. Beberapa dari mereka menggambarkan badut dan/atau pelawak.

Pelawak tidak memiliki penampilan standar di seluruh industri pencetakan kartu. Setiap perusahaan membuat dan mencetak penggambarannya sendiri. Joker sering diberi merek dagang oleh perusahaan, dengan karya seni unik yang mencerminkan budaya yang berbeda. Pelawak akan lebih sering muncul sebagai pelawak, dan biasanya ada dua pelawak per dek. Seringkali satu berwarna hitam dan satu lagi berwarna merah, mencerminkan warna setelan kartu. Jika memainkan permainan yang membandingkan pelawak, maka yang merah biasanya mengungguli yang hitam.

Author: Terry Walker